DAERAH

Pj Bupati Aceh Utara, Ajak PT. PGE Pererat Komunikasi Dalam Pencarian Sumber Migas Baru Seismik 3D 250 Km²

Aceh Utara, haba RAKYAT | Pj Bupati Aceh Utara, Azwardi, AP, M.Si mengajak Pimpinan PT. Pema Global Energi (PGE) untuk mempererat hubungan komunikasi dengan berbagai pihak, termasuk masyarakat dalam pencarian sumber cadangan migas baru di Aceh Utara.

Komunikasi dan harmonisasi dengan berbagai pihak dinilai amat penting untuk mencapai tujuan pencarian cadangan migas baru, kata Azwardi.

Lebih lanjut Pj. Bupati mengucapkan puji syukur atas kegiatan seismik 3D untuk kesejahteraan masyarakat di masa mendatang, seraya berharap, setelah kegiatan tersebut selesai agar hasil dari seismik 3D dapat dilaporkan kembali kepada Pemkab Aceh Utara.

Hal itu disampaikan Azwardi pada sosialisasi oleh PT. PGE di Kantor Bupati Aceh Utara, di Landing Kecamatan Lhoksukon, Rabu (03/08).

Kegiatan tersebut dihadiri Ketua DPRK Aceh Utara Arafat Ali, Plt Sekda Dayan Albar, perwakilan Korem 011/Lilawangsa, Kasat Intel Polres Aceh Utara, perwakilan Kodim 0103 Aceh Utara, para kepala Dinas, Camat dan perwakilan BPMA serta Manajemen PGE.

Direktur Utama PGE, Teuku Muda Ariaman, dalam sambutannya menyampaikan, saat ini kondisi Wilayah Kerja B peninggalan Exxon Mobil dan PHE NSB yang dikelola PGE sudah mendekati batas akhir keekonomian dan kontrak PGE selama 20 tahun ke depan. Maka, komitmen kerja pasti yang diperintah oleh pemerintah untuk tiga tahun pertama, salah satunya adalah studi seismik untuk keberlangsungan Wilayah kerja B yang diprediksi keekonomiannya hanya bisa bertahan 2 sampai 3 tahun ke depan.

Dikatakan, kalau tidak dilakukan pencarian sumber migas baru, maka PGE akan berhenti beroperasi dan akan sangat besar kerugian bagi Aceh.

“Kami mohon dukungan sepenuhnya dari semua pihak untuk menyukseskan kegiatan ini” pinta Teuku Muda.

Ia menambahkan, jika kegiatan pencarian sumber baru ganti ini berjalan dengan baik dan dapat ditemukan sumber baru, maka migas yang dihasilkan oleh PGE akan sangat mendukung pemasukan daerah setelah berkurangnya transfer dana otsus oleh pemerintah pusat.

Selain itu, dapat menjawab kebutuhan bahan bakar untuk menghidupkan kawasan industri lainnya seperti KEK Arun, PIM dan industri lainnya di Aceh Utara dan Lhokseumawe, imbuhnya.

Perwakilan Badan Pengelola Migas Aceh (PBMA), Muhammad Makmun mengungkapkan, bahwa kegiatan seismik 3D yang dilakukan PGE adalah yang pertama kali di bawah pengawasan BPMA, setelah adanya Undang-Undang Pemerintah Aceh (UUPA) yang melahirkan PP No. 23 Tahun 2015 yang memungkinkan Aceh mengelola migas sendiri.

“Kami berharap agar kegiatan ini berjalan dengan baik dan mendapatkan hasil yang maksimal untuk menambah devisa negara, yang kemudian dikembalikan dalam bentuk dana bagi hasil migas ke daerah penghasil” ujar Makmun.

Sementara itu, Ketua DPRK Aceh Utara, Arafat Ali menyampaikan, sebagai wakil rakyat Aceh Utara, ia sangat mendukung kegiatan pencarian sumber migas baru oleh PGE demi penambahan PAD Aceh Utara ke depan.

Kegiatan ini perlu keterlibatan berbagai pihak, khususnya masyarakat setempat dan butuh komunikasi yang baik hingga level paling bawah agar kegiatan tersebut berjalan dengan baik, tegasnya.

“Saya Mewakili DPRK Aceh Utara dan KPA wilayah Pase menyatakan dukungan untuk kegiatan ini,” tutupnya.

Untuk diketahui, kegiatan seismik 3D PGE akan dilakukan seluas 250 Km² di dua kabupaten, yaitu Aceh Utara dan Aceh Timur. Di Aceh Utara meliputi 14 kecamatan, yaitu Syamtalira Bayu, Samudera, Meurah Mulia, Nibong, Tanah Luas, Syamtalira Aron, Lhoksukon, Baktiya, Baktiya Barat, Seunuddon dan Lapang. Sedangkan di Aceh Timur hanya 1 kecamatan, yaitu Kecamatan Madat.

Survey seismik 3D, PGE akan menggunakan mobil Vibroseis yang akan melakukan getaran pada tanah untuk menghasilkan data yang kemudian ditangkap oleh unit mobil lainya. Teknisnya, saat beroperasi truk vibroseis ini akan menurunkan alat semacam vibrator yang ditempelkan ke tanah. Dari vibrator itu muncul getaran. Getaran ini yang nantinya ditangkap oleh unit lainnya yang disebut Lobo untuk diteliti oleh tim ahli. (Yoes/hR)